Banjir?

By 23:34:00

Semuanya awal dari hujan deras dari siang hari sekitar jam setengah 1 hingga sore sekitar jam 5. Ceritanya saya abis ngisi mentoring ke adek-adek mente (yang dimentoring) di jurusan, terus saya pulang ke kos. Saya abis pulang dari rumah nih, ambil tas buat dipakai ke kondangan hari Sabtu. Sekitar jam setengah 12 udah mulai kelihatan tanda-tanda mau ujan, mendung gitu langitnya terus juga turun ujan rintik-rintik. Dan benar saja, setelah mentoring saya nggak bisa langsung pulang ke kos karena ujan deres banget. Akhirnya sekitar jam setengah 2 bisa pulang karena ujannya lumayan reda. Tapi ya gitu lagi, abis saya sampek di kos, ujannya turun lagi deres banget.
Abis sholat dhuhur, seperti biasa saya main-main hape diatas kasur. Lagi asik nih liat instagramnya mbak Indah Kalalo, ngeliat foto anaknya yang lucu-lucu. Eh tiba-tiba temen kos saya, Nurin panggil-panggil dari luar, “Sherly, kamare sampean nggak kebanjiran a?” (Sherly, kamarmu nggak kebanjiran?). 

Saya langsung noleh ke sekeliling sudut kamar, ke dinding-dindingnya. Pikir saya maksud anak ini tuh nanyain, apa dindingnya ada yang kebocoran sampai bikin banjir? Setelah mendapati nggak ada satupun rembesan air hujan di dinding, dengan santai sambil tiduran saya jawab, “Enggak Rin,”

Tapi anak ini masih nggak percaya, nanya lagi dia kayak nggak yakin gitu, “Mosok seh?” (masa’ sih)

Langsung nggak enak hati nih saya. Kan udah jelas-jelas nggak ada apa-apa kenapa masih aja nggak percaya. Akhirnya saya turun dari kasur, mau buka pintu buat ngomong langsung ke dia. 

Dan saat saya menapakkan kaki ke lantai… 

“Clupp,” terdengar suara benda nyemplung ke air dan kaki saya terasa basah. 

Oh tidak, kamar saya banjir pemirsa! Airnya sampai di atas mata kaki, sekitar hampir 2 cm. 

Hwahhh, baru sadar saya kalo yang dimaksud itu banjir beneran. Langsung aja saya jawab, 

“Hey, iyo Nurin kamarku banjir sisan e. Yok opo iki?” (Hey, iya Nurin kamarku banjir juga. Gimana nih?) Berikut penampakannya... 
Banjir Brooo!
Saya terdiam sesaat terus beresin barang-barang saya yang fragile kemudian saya buka pintu kamar sambil teriak-teriak ke Nurin. Akhirnya saya sama Nurin keliling-keliling kos, nyariin apa yang bikin banjir. Hipothesis sementara sih karena ruang cuci di belakang itu saluran belakangnya nggak muat buat nampung air hujannya yang deres banget, sampai meluber. Kamar saya sama kamar Nurin satu blok searah sama ruang cuci. Anak-anak pada heran dan kaget waktu tau itu.

Langsung deh kita (saya sama Nurin) kerja bakti. Nurin nguras airnya pakai cikrak, kalo saya pakai kresek karena cikraknya Cuma satu terus dimasukin dah ke ember. Dan saya baru nyadar kalau semua buku saya itu saya taruh bawah. Basah semua deh bukunya, hiks. Padahal ada satu buku yang saya pinjem dari kakak kelas, textbook lagi :(

Akhirnya setelah sms bu Kos, sorenya ibunya datang. Ruangannya juga kebanjiran, kasur lantainya basah semua. Akhirnya kita kerja bakti bareng-bareng. Kaki saya sampai gatal kena air banjir. Adik-adik yang nggak kebanjiran juga ikutan ngepel lantai kamar kami yang kebanjiran. Ah, baiknya adek-adek ini.

Untung saya nggak pulang, jadi bisa beresin kamar. Coba aja saya pulang, apa ya nggak membusuk tuh buku-buku plus kardus?

You Might Also Like

0 comments