Cara Membuat NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak)

By 00:09:00

KPP Pratama Mojokerto


Hai, selamat hari Kamis! Tetep semangat kan? Tenang, kurang sehari lagi weekend.

Hari ini saya baru selesai ngurus NPWP karena sebentar lagi kan saya mau jadi pegawai, haha. Ternyata ngurus NPWP itu ga seribet yang saya bayangkan, cepet banget, dan yang terpenting ngurusnya GRATIS! Jadi di postingan kali ini saya mau bagikan sedikit cerita tentang cara mengurus NPWP. 

Persyaratan yang perlu dibawa untuk mengurus NPWP adalah:
- 1 lembar fotocopy KTP

Kemudian kita bisa langsung menuju ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) di daerah masing-masing. Karena tempat tinggal saya masuk kabupaten Mojokerto, jadi saya ngurusnya di Kantor Pelayanan Pajak Pratama kabupaten Mojokerto. 

Setelah sampai di KPP, langsung menuju ke customer service. Nanti kita diberi formulir pendaftaran NPWp dan ngisinya harus sama kayak biodata di KTP. Setelah selesai ngisi, formulir pendaftaran dan 1 lembar fotocopy kita dijepret, terus dikasihkan ke kita lagi. Kemudian kita diberi nomer antrian untuk mencetak kartu NPWP kita di petugas di depan (saya lupa nama petugasnya apa).

Antriannya cepet banget, saya cuma menunggu 1 orang. Tapi tergantung dari banyak atau tidaknya peserta yang ngurus sih, hehe. Setelah nomer antrian kita dipanggil, kita langsung maju ke petugas di depan untuk nyetak kartu NPWP. Setelah berkas formulir dicek, kita nanti dikasih bukti penerimaan surat dan fotokopi kartu NPWP. Selesai deh...

Oh ya, kartu NPWP nya tidak langsung dikasih ke kita, tapi nanti dikirim ke alamat rumah pake pos. Jadi, sementara kita pake fotokopian NPWP nya dulu.

Sekian, semoga bermanfaat :)


You Might Also Like

3 comments

  1. aku yo nduwe npwp atas nama perusahaan ser hehehe

    ReplyDelete
  2. mba Sherly kalau NPWP itu baiknya satu keluarga punya satu aja yaa? Aku dulu sebelum nikah punya NPWP, suami pun juga punya. Apa baiknya NPWP ku dihapus aja kali yaaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak sama suaminya sama2 kerja? kalo sama2 kerja, tetep kena pajak dua2nya mbak. npwpnya bisa digabung sama suami atau pisah kayak sekarang. kecuali kalo mbak sama suaminya wiraswasta, yg bayar pajak cukup suaminya aja, punya mbak bisa dihapus.
      atau coba konsul ke kantor pajak mbak, mungkin penjelasan saya kurang jelas. hihi :D

      Delete