Defeating the Fear

By 23:30:00



Ceritanya, tadi sore (24/5) saya habis dapet tugas buat jadi MC di acara buka bersama yang diadain sama kantor. Awal saya tau kalo ditunjuk jadi MC ya jelas saya ngambek lah. Udah tau mental kalo ngomong depan orang banyak lemah gini, eh dipilih jadi MC. Tapi saya nggak punya pilihan lain selain dilakoni. Ya sudahlah, akhirnya saya jalani aja.

Alhamdulillah saya masih punya contekan teks MC yang saya bikin tahun kemarin. Iya, saya itu anaknya nggak bisa kalo nggak didikte, nanti pasti bingung di depan mau ngomong apa. Entah sejak kapan saya kehilangan rasa ke-PD-an ini. Rasanya pengen konsultasi ke psikolog kali aja ada trauma sama sesuatu gitu. *Lah kok malah jadi nyelimur gini ya bahasannya, ahaha*

Pagi hari sekitar pukul 9 pagi, saya dan partner MC ngadep ke koordinator acara buat ngatur ulang susunan acara dan apa aja yang mau kami omongin nanti. Kemudian, pukul 3 sore kami latihan baca teksnya biar nggak terlalu ndredeg gitu pas maju. Soalnya tahun kemarin pengalaman saya nge-MC kalo pas deg-degan itu hasilnya parah banget. Nyebutin ‘General Manajer’ aja sampek salah jadi ‘Manajer’ loh, sefatal itu. Untungnya sesudah insiden itu saya nggak dapet SK mutasi ke timur, ahaha jangan sampek ya.

Dalam rundown dituliskan bahwa acara akan dimulai pada pukul 4 sore. Tapi realitanya, jam segitu orang-orang kantor baru kelar sholat Ashar sedangkan saya masih di rumah buat persiapan. Akhirnya kami memulai acara pada pukul 5 sore setelah semua undangan berkumpul lengkap. 

(bukan) MC Kondang
Undangan
Acara yang kami laksanakan sore tadi terdiri dari Tausiyah, Pemberian santunan kepada masyarakat di sekitar kantor, peresmian mushola kantor yang baru direnovasi oleh GM, dan tentu saja acara intinya buka bersama. Miris sekali tadi, temen-temen saya kelupaan nggak ngasih takjil ke MC nya sebelum adzan maghrib. Jadinya setelah adzan maghrib saya langsung lari ke tempat snack untuk sekedar membasahi kerongkongan.

Sepertinya tidak ada kesalahan yang berarti saat saya memandu acara. Hanya saja, tadi saya membuat sebuah kesalahan tetapi itu tidak sefatal tahun lalu. Saat saya ingin menyebutkan “Bapak GM, Bapak Manajer, dan Bapak X (mantan Manajer saya)", eh kok malah kata ‘dan’ itu nggak kebaca. Alhasil, jadinya kebaca seperti ini “Bapak GM, Bapak Manajer, Bapak X (mantan Manajer saya)”, seolah-olah saya nyebutin bahwa ‘Bapak X’ adalah manajernya. Padahal beliau sudah terima SK mutasi ke tempat lain dan penggantinya pun datang di situ. Saya liat banyak Bapak-Bapak manajemen yang kaget trus ketawa. Aduh kan malu, jadi kayak semacam susah move on, kan? :’)

Alhamdulillah acara yang saya dan kawan saya pandu hari ini berjalan lancar semuanya dengan diiringi dengan aroma hujan. Saya pun merasakan jantung saya tidak terlalu berdebar-debar saat nge-MC. Makanan yang dihidangkan untuk buka puasa pun pas dan cucok di lidah saya. Setelah buka puasa bersama, kemudian kami melaksanakan sholat Isya dan Tarawih berjamaah di mushola baru.

With Mbak Risa
Baiklah, sekian cerita saya tentang hari ini. Intinya, kalau kalian kepepet itu pasti bakalan bisa menghadapinya. Dan juga kita harus sering-sering latihan bicara di depan umum. Karena suatu saat, tidak menutup kemungkinan kita akan menjadi atasan yang harus memberi sambutan. Masa iya demam panggung terus menerus? :’)

Anyway, selamat puasa di minggu ke-dua ya, guys!

You Might Also Like

2 comments

  1. Wah, kebayang gimana deg-degannya pas jadi MC.. haha
    Tapi selamat mbak.. Itu Alhamdulillah terlaksana juga..

    Selamat menjalani minggu ke-2 Ramadan juga..

    ReplyDelete
  2. Ahaha, iya mas ndredeg adem panas. Secara saya orangnya gampang demam panggung 😂

    Selamat menjalani ibadah puasa juga mas, semangat trus...

    ReplyDelete