A New Destination: LOMBOK ISLAND!

By 15:44:00 ,



Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah memberikan saya kesempatan untuk bernafas hingga detik ini. Alhamdulillah pula, pada hari Jum'at tanggal 13 Mei kemarin telah diumumkan tempat penempatan untuk semua Prajab PLN Angkatan 50. Sebenernya saya nggak terlalu deg-degan sih hari itu, karena teman saya sudah memberi informasi dimana saya akan ditempatkan di hari Kamis sebelumnya, hehe. Seperti pada judul di atas, itulah tempat penempatan saya. Iya, di Lombok provinsi Nusa Tenggara Barat. (Cerita tentang pengumuman proyeksi penempatan insyaAllah akan saya tulis di edisi mendatang)

Sebelumnya, saya mau curhat sedikit tentang liburan. Setelah liburan seminggu, akhirnya hari pemberangkatan itu datang juga. Ga kerasa banget, liburan rasanya kurang dibandingkan dengan lamanya waktu diklat yakni lima bulan tanpa putus. Namun, berapapun waktu yang diberikan kita harus bersyukur ya karena masih diberikan kesempatan untuk bertemu dengan keluarga sebelum merantau kembali.

Sebelum berangkat, saya pamitan dulu sama Tante dan Mbah Pu'ah (bibi dari Ayah saya). Kemudian saya berangkat ke bandara pukul 06.30 ditemani oleh Ayah, Ibu, Mbah Putri, dan Cak Jon (orang yang biasanya dimintain tolong buat bantu-bantu Ayah). Alhamdulillah jalanan nggak macet, jadi waktu perjalanan hanya ditempuh selama 1,5 jam. Pukul 08.00 kami sudah sampai di bandara, Cak Jon bantuin saya buat nurunin koper dan barang yang lain.





Di bandara, saya langsung menuju ke tempat teman-teman saya kumpul. Jeda waktunya singkat banget, sekitar 5 menit kemudian saya mulai check in. Saat penimbangan bagasi, Alhamdulillah koper saya nggak melebihi muatan, pas 20 kg. Jadi saya nggak perlu ngeluarin uang lagi buat bayar dendanya, hehe.

Setelah selesai timbang bagasi dan ngurusin segala macem, akhirnya saya menuju ke gate tempat ruang tunggu sebelum boarding. Ternyata gate belum dibuka, alhasil saya nunggu selama kurang lebih 10 menit bersama dengan penumpang yang lain. Setelah check in, saya langsung nyari tempat duduk dan menunggu sampai final call pukul 08.55 WIB.


Ternyata penerbangannya ditunda lagi sampai pukul 10.55 WIB. Yaa Allah, harus banyak-banyak sabar ini sepertinya. Jadilah saya menunggu sambil ngobrol dengan Ibu yang duduk di samping saya. Beliau adalah seorang pengusaha garment, tujunnya ke Lombok mau liburan. Katanya, si Ibu setiap bulan pergi ke Lombok. Jadi beliau agak hafal daerah-daerah di Lombok, terutama di Mataram. Oh ya, karena pesawat yang akan saya tumpangi delay lebih dari sejam, jadi pihak maskapai ngasih snack. Alhamdulillah, lumayan buat ngganjel perut yang sarapan cuma sedikit pagi tadi.






Sampai di pesawat juga akhirnya, nggak kerasa udah berangkat lagi padahal kemarin-kemarin baru nyampek Juanda. Sedih, tapi mau gimana lagi, kan demi masa depan yang cerah. Saya di pesawat Cuma bisa duduk-duduk aja. Bosen banget, saya dapat duduk di ujung dekat jalan jadi nggak bisa ke arah jendela. 



Baru aja duduk “mapan” di pesawat, eh si pak Pilot udah bilang kalo bentar lagi mau landing aja. Ternyata jarak antara pengumuman sama landingnya agak lama, jadinya saya ketiduran sebentar. Maklum lah, kemarin malem saya tidurnya Cuma 2 jam karena waktunya kebanyakan kebuang gara-gara packing).



Alhamdulillah setelah 55 menit di atas awan akhirnya landing juga, cepet banget. Akhirnya, sampai juga di Bandara Internasional Lombok, Praya. Sampai di bandara, kami ngambil barang bagasi dulu, kemudian langsung menuju ke depan bandara. Bapak sopir pesanan sudah sampai dan menunggu. Walaupun udah nungguin dengan waktu yang lumayan lama, si Bapak tetep bantui kita ngangkat-ngangkat koper ke dalam mobil. 







Kata pertama setelah menginjak Lombok dan keluar dari bandara adalah: PANAS. Hawanya sedikit mirip dengan Surabaya, tapi jauh lebih panas di Lombok. Sepanjang jalan yang terlihat adalah dataran dengan rumput-rumput gersang karena saat ini sedang musim kemarau. Sungguh sangat eksotis. Sesekali terlihat pegunungan, tapi saya nggak tau nama gunungnya, hehe.


Perjalanan dari Praya ke Mataram memakan waktu kurang lebih 45 menit. Sampai di kota Mataram, kami keliling dulu nih buat nyari tempat penginapan sementara buat cowok-cowoknya. Kalo saya dengan temna-teman cewek yang lain udah booking di hotel dekat kantor wilayah.



Saat lagi muter-muter naik-turun mobil buat tanya-tanya tentang kosan, tiba-tiba turun hujan. Akhirnya, kami yang cewek diantarkan ke hotel dulu. Alhamdulillah, saya dan teman-teman sampai dengan selamat sampai pengumuman penematan jilid 2 diumumkan. Semoga diberikan tempat yang terbaik, aamiin.



 

You Might Also Like

0 comments