[Food Review] Mie Aceh King of Noodle

By 18:03:00


Di Mataram sekarang mulai memasuki musim hujan, seringkali turunnya di siang hari sampai sore. Kalau hujannya pas siang sampai sore gitu, biasanya bikin dingin pas malem. Nah malem-malem dingin enaknya makan yang anget-anget dan enak, haha. So, Mie Aceh jadi pilihan saya dan teman saya untuk makan malam.

Saat pertama kali ke sana, waktu itu saya baru saja latihan tennis di Sport Center punya kantor. Kami ke TKP sehabis maghrib, kira-kira pukul 18.30 lah. Terkadang jam-jam segini itu jam ramenya warung Mie Aceh. Tapi, Alhamdulillah waktu itu tidak terlalu rame jadi kami tidak perlu nunggu lama.


Mie Aceh
Meja Makan dan Tempat Duduk

Di sini ada tiga jenis mie, yaitu goreng, basah, dan kuah. Karena saya nggak terlalu suka mie kuah, langsung saja saya memesan Mie Goreng Aceh Telur sedangkan teman saya memesan Mie Basah Aceh Telur. Untuk minumnya saya ambil saja Air Mineral botolan 600 ml. Di sini tidak hanya menjual Mie Aceh saja, tapi juga ada Nasi Goreng Aceh. Kami menunggu kira-kira 15 menit hingga akhirnya datanglah pesanan kami.

Price List Makanan
Price List Minuman
Dapur
Beberapa minggu kemudian, saya makan ke sini lagi dengan menu yang sama. Trus kemarin juga saya diajakin nyoba Mie Aceh yang basah, katanya enak banget apalagi dimakan pas abis ujan gini. Akhirnya kami berdua pesan Mie Aceh Basah Telur dan Jus Mangga untuk minumnya.

Tapi sayangnya, yang jadi nilai kurang dari tempat makan ini adalah tempatnya yang kurang comfy. Panas dan agak pengap gitu, penataan kursinya juga kurang sip, hehe. Untungnya bisa tertutupi dengan rasa Mie-nya yang endeusss. Saya rasa, Mie Aceh ini adalah olahan Mie terenak yang saya pernah saya coba. 

Hingga saat ini, kalau tidak salah sudah 3 kali saya ke tempat makan ini. Sampai kadang pegawainya mas-mas yang masak apal, dia orang Jawa jadi saya diajak ngomong bahasa Jawa kalau pas mau pesen atau mau bayar. Rasanya seneng banget ya kalau di perantauan luar pulau ketemu sama orang yang berasal dari kampung yang sama. Upsss, curhat dikit, hehe.

Review:

1. Mie Goreng Aceh Telur
First impression saya adalah, mie-nya gede-gede dan bumbunya kelihatan 'tebel' banget, baunya sedap aroma rempah-rempah gitu, dari fisik aja udah keliatan kalo enak banget. Saat saya coba, langsung teringat akan rasa khas masakan Minang. Iya, rasanya mirip sama makanan Minang, tapi ada sesuatu yang bikin beda gitu, yang ini lebih manis dan ga sepedes masakan Minang. Ya namanya saja satu pulau ya, bisa jadi itu yang menyebabkan rasa masakannya hampir sama, hehe *ngasal aja*.

Kalau yang punya temen saya kan basah, nah itu ternyata airnya nggak sebanyak yang saya kira. basahnya itu basah bumbu kental gitu. Itu favorit saya banget, kalo bikin mie instan sering saya kasih air dikit biar 'nyemek-nyemek' gitu bahasa Jawanya, atau istilahnya becek. Kalo punya saya yang goreng bener-bener kering banget, tapi katanya bumbunya lebih kerasa yang Mie Goreng.  
 
- Price: Rp 14.000
- Rating: 5/5

Mie Goreng Aceh Telur
2. Mie Basah Aceh Telur
Enak jugaaa, sama-sama enaknya dengan Mie Goreng Aceh . Ditambah dengan sedikit kuah bumbu kental rasanya jadi lebih asik.
- Price: Rp 14.000
- Rating: 5/5

Mie Basah Aceh Telur
3. Jus Mangga  
Jus Mangganya enak, tidak encer, jempol lah. Tapi untuk yang suka manis kayaknya kurang gula deh. Waktu kemarin saya kesitu, mangga yang dipake adalah jenis Mangga Gadung.
- Price: Rp 10.000
- Rating: 4,5/5

Jus Mangga
Location:
Mie Aceh King of Noodle
Jl. Panji Tilar Negara No.209, Sekarbela, Mataram

Sampai jumpa di food review selanjutnya ;) 

You Might Also Like

2 comments

  1. Saya juga doyan mie aceh, rempahnya bikin nyaman. :D
    Harganya enggak beda jauh ya sama di Jakarta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi mbak Aprie! hahaha, iya mbak rasa rempahnya sedeeep xD
      kalo di Jakarta kisaran berapa harganya mbak?

      Delete