Jajanan yang Dirindukan dari Kampung Halaman

By 09:43:00


Entah kenapa akhir-akhir ini saya jadi homesick. Rasanya pengen banget pulang ke rumah, tidur di rumah, bertemu dengan suasana kenyamanan rumah, makan di rumah, semuanya yang penting di rumah. Kalau biasanya mau makan sudah disiapkan, sekarang harus mikir sendiri nanti mau makan apa. Jangankan mau masak, mau beli aja kadang mager, haha. Walaupun dulu saat saya masih kuliah juga semuanya serba mandiri, tapi minimal setiap satu minggu sekali pulang lah. Nah sekarang? Kalo nggak tanggal merahnya berjajar saya nggak bakal pulang.

Bicara tentang makan, ada juga beberapa makanan yang saya kangenin kalo jauh dari rumah gini. Sebenernya makanan itu juga bisa saya temukan di sini sih, tapi rasanya kayak agak beda gitu loh. Kayak nggak ada yang bisa ngalahin rasanya yang ada di deket rumah, apalagi makannya di rumah. Uh, betapa senangnya.

Berikut ini adalah beberapa jajanan yang saya rindukan dari kampung halaman saya: 

1. Tahu Campur

Tahu campur ini terdiri dari potongan tahu goreng, perkedel singkong, daging otot, selada, taoge, dan mie kuning. Kemudian disiram dengan kuah kaldu yang diberi petis. dimakannya pake kerupuk udang yang kecil-kecil itu. Hmmm, masyaAllah nikmatnya tiada terkira. Biasanya saya beli Tahu Campur ini di gang dekat pasar Sawahan namanya. Sebungkus dihargai Rp 8.000, cukup murah tapi rasanya maknyus dan porsinya lumayan.
 
Tahu Campur
Di tempat saya yang sekarang ini juga ada sih yang jualan Tahu Campur. Yang jualan juga orang Jawa sendiri, dari Lamongan-Jawa Timur. Tapi saat ini saya belom pernah nyobain sih, soalnya tempatnya jauh dari kos saya.

2. Lontong Kupang

Olahan berbumbu petis lainnya yang saya kangenin adalah ini, Lontong Kupang. Lontong Kupang ini isinya Kupang, yaitu semacam kerang tapi ukurannya kecil-kecil sekitar 1 mm yang direbus dan dipisahkan kulitnya, ditambah dengan beberapa potong lontong. Kemudian disiram kuah Kupang yang diberi bumbu campuran petis, bawang putih, dan lombok. Dihidangkan dengan gorengan yang terbuat dari serutan singkong dan kacang merah, saya biasa menyebutnya 'Lento'.

Lontong Kupang

Kupang ini bisa disajikan basah maupun kering, yang pakai lontong hanya yang basah saja. Tapi saya lebih suka yang basah, selain mengenyangkan juga tidak terlalu amis. 
Biasanya, saya beli Lontong Kupang ini di Stadion, semacam taman kota gitu yang ramai penjual makanan dan area bermain anak-anak. Satu porsi dihargai Rp 5.000, murah banget kan. Tapi entahlah, sekarang mungkin harganya sudah naik. Kalau di sini sepertinya saya belom nemuin Lontong Kupang.
 
3. Bakso Kikil

Duh, ini bakso dan kikilnya bikin goyang lidah. Kikil adalah daging kulit sapi yang terletak di bagian kaki. Saya suka sekali dengan kikil karena teksturnya yang kenyal dan uendess tentunya. Biasanya saya beli Bakso Kikil ini di warung pinggir jalan depan pabrik susu, kecamatan Kutorejo. Kalau dari rumah saya jaraknya lumayan, sekitar 2 km lah. Harganya pun sangat murah, yaitu Rp 15.000 tapi saya sudah bisa dapat bakso semangkok dan kikil yang melimpah. Mungkin sekarang harganya sudah tak segitu lagi kali ya. 

Bakso Kikil

Biasanya, bakso Kikil ini dimakan dengan lontong dan Es Degan sebagai minumnya. Cucok banget dan bikin kenyang sampek eneg kalo kebanyakan makan kikilnya. Sayangnya, di sini saya belum menemukan penjual Bakso Kikil. Apa saya yang kurang jauh mainnya ya? :(

4. Siomay

Ini bukan makanan khas dari kampung saya sih, pasti semua sudah tau kalo makanan ini aslinya dari Bandung. Tapi di tempat saya, penjual Siomay ini orangnya asli Bandung. Jadi, Siomay yang dijual rasanya maknyusss, endeus, yang bikin asli Bandung sih. Seporsi harganya murah meriah pula, hanya Rp 8.000. Saya biasanya beli Siomay ini di Jalan Masjid, dekat dengan kantor pos. Di Jalan Masjid ini surga bagi para pencinta kuliner. Bisa puas jajanan street food dengan harga yang terjangkau, penjualnya juga insyaAllah higienis dalam menyajikan makanan. 

Siomay

Di sini sekarang juga ada sih yang jualan Siomay, tapi saya belom pernah nyobain. Rasanya belom tertarik aja, takut rasanya kurang sip seperti penjual di kampung saya.
  
5. Es Oyen

Seperti halnya Siomay, Es Oyen ini juga asalnya dari Bandung. Namun penjualnya adalah orang asli Bandung. Jadi, soal rasa sudah tidak perlu diragukan lagi. Penjualnya ada di dekat penjual Es Oyen, di sebelahnya malah. Ada banyak sih penjual Siomay di kampung halaman saya, sekitar 3 penjual lah dan hampir semuanya kalo jualan selalu di sebelah penjual Siomay. Rasanya enak semua. Ahaha.

Es Oyen

Harga seporsi Es Oyen waktu saya terakhir beli di bulan Agustus kemarin adalah Rp 6.000. Nah, kalau di sini rasanya saya belum menemukan orang yang jualan Es Oyen deh. Kebanyakan di sini orang-orang jualan Es Teler. Sayapun belum nyobain itu gimana rasanya, soalnya belum tau penjual Es Teler di sini yang paling enak dan aman di daerah mana. 

Itulah beberapa hal yang saya rindukan dari Kampung Halaman. Kali ini "hal" itu mengacu ke jajanan sih, hehe. Jadi agak sedih-sedih gimana gitu kalo inget-inget makanan di atas, keinget penjualnya, daerahnya, ah jadi rindu rumah :')

Semoga suatu saat saya bisa menemukan penjual makanan-makanan di atas dengan rasa yang sama-sama endeus-nya di tempat yang sekarang, hahaha.
 

You Might Also Like

2 comments

  1. Salah banget ya lihat postingan ini saat lapar hahaha. Itu tahu campurnya kayak model (ya nama makanannya MODEL) dari Palembang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, iya kah kak sama? nama makanannya unik gitu yak *langsung gugling* :D

      Delete