Talawi - Sawahlunto Kota Kenangan

By 09:38:00


Ceritanya, beberapa hari yang lalu saya nggak bisa tidur sampai jam 12 malam. Akhirnya buka-buka Google Maps dan kepikiran untuk liat 3D view tempat OJT dulu, kurang kerjaan banget sih emang ahaha. Pengen liat lagi, tempat-tempat yang dulu sering disamperin semasa OJT yang notabene berada di daerah agak mendalam.  Jadi, berikut ini adalah beberapa Tempat Kenangan Saat OJT di Talawi pada awal tahun 2016 silam.


1. Warung Depan PLTU Ombilin



Kenangan di sini banyak banget, karena tiap saran atau makan siang kita selalu singgah di sini. Selain tempatnya deket sama tempat OJT, menunya banyak, harganya juga ramah di kantong siswa OJT

Menunya ada Katupek (Ketupat) Sayur seharga Rp 5.000, isinya ya Cuma Lontong sama semacam Sayur Opor gitu yang terdiri dari nangka muda dan labu siam. Entah kenapa ya, kalo di Minang itu meskipun Lontong Sayur harga Rp 5.000-an aja tapi rasanya gurih banget karena santannya kental. selain itu, ada juga Katupek Pical (Ketupat Pecel) seharga Rp 5.000 juga kalo nggak salah. Dan itu juga sama, cuma sayur dan lontong aja. Tapi rasa Pecelnya beda sama yang di kampung halaman sih, ada kayak semacam apanya gitu yang buat beda. Kalo mau agak bergizi, bisa pesen nasi Telur nanti ditambahin bumbu Pecel seharga Rp 8.000. Ada juga Nasi Goreng Telur seharga Rp 12.000, Mie Instan yang sudah dimasak seharga Rp 8.000 kalau nggak salah, trus juga ada Teh Hangat atau Dingin Rp 3.000, dan Jus Buah Rp 5.000. Kalau saya sama temen-temen sih biasanya minum Air Putih yang udah disediakan di meja makan aja karena gratis, haha.


2. Toko WINA



Letaknya juga berada di seberang depan tempat OJT, tak jauh dari Warung Lontong Sayur. Menjadi tempat kenangan karena biasanya sebelum balik ke mess, saya sama temen-temen beli jajan, camilan, dan kebutuhan sehari-hari di sini.


3. Rumah Makan BUNDA



Letaknya masih di lingkup yang sama di depan tempat OJT. Biasanya kalo saya udah bosen makan di Warung Lontong Sayur depan itu, saya mulai melipir ke sini. Menunya ya masakan Minang gitu, tapi nggak semeriah di rumah makan Padang. Di sini tuh nggak ada tempat makan yang judulnya “Rumah Makan Padang”. Ya iyalah kan udah beneran di Sumbar, yang ada paling judulnya “Rumah Makan Minang”.

Meriah
Seporsi semua lauk harganya Rp 16.000, cukup mihil lah untuk siswa Ojeteh dimana uang sakunya saat itu masih setengah gaji. Di sini nih makan yang paling asyik, soalnya meriah rame gitu. Kita cukup pesen mau makan pake lauk apa nanti dianter ke meja. Misal kita makan berdua gitu ya, si Ibu bakal ngasih kita dua piring nasi, 2 piring lauk yang kita pilih masing-masing, satu piring sayur, satu piring sambel, sepiring kuah gulai atau lauk porsi kecil semacam teri atau kentang balado dan semangkok nasi kalo mau nambah. Totalnya ada delapan piring buat dua orang. Rame banget nggak sih? Belum lagi baskom kecil buat cuci tangan ya, itung aja dua. Sama dengan Warung Lontong Sayur, di sini disediakan air putih di tiap meja buat minum. Sepertinya udah budaya di daerah sini ya untuk menyediakan minum air putih gratis bagi pelanggan. 


4. Komplek PLTU Ombilin



Ini sih kenangan banget. Selama 2,5 bulan saya dan keempat tempat cewek saya tinggal di sini. Tidur bareng, belajar bareng, ngerjain tugas, masak, makan, ketawa, rame, semuanya bareng-bareng deh. Jaraknya kurang lebih 2 km dari PLTU Ombilin. Alhamdulillah, saya bersyukur dapat tempat OJT yang ada messnya. Jadi kan kita nggak perlu keluar modal untuk ngekost, ahaha.


Mess Kami Berlima
5. Pondok Pecel Lele BATAS KOTA



Kadang kalo males masak, kami beli makan di sini. Menunya ada aneka lalapan (disini disebut “Pecel Lele”), nasi goreng, mie goring, kwetiau. Oh iya, penjualnya ini berasal dari Jawa, kalo nggak salah Jawa Tengah atau Lamongan gitu sih. Letaknya 300m dari depan gang komplek, jadi kalo mau ke sini kami kudu jalan keluar komplek dulu terus jalan ke kiri 300m. Menu yang paling favorit itu Kwetiau Goreng Pedes. Duh, jadi kangen makan itu.


6. Gorengan HITS




Kami menyebut warung ini dengan sebutan “Gorengan Hits”. Tempat buat beli gorengan terenak se Talawi! Gorengannya macem-macem, ada Pentol Goreng, Ote-ote, Pisang Goreng, Ketela Goreng, Singkong Goreng, Tempe Goreng, Tahu Isi, lengkap deh pokoknya. Yang paling favorit itu Pisang Goreng sama Pentol Goreng, enak bangeeet. Sebiji harganya kalo nggak salah Rp 1.000.


7. Warung Ijo



Ini tempat kami beli makan siang kalo abis belanja ke Pasar, karena letaknya searah dengan pasar. Biasanya kalo di sini saya beli Nasi Sop seharga Rp 12.000. isi Sopnya itu nggak kayak Sop Sayur gitu, tapi malah kayak Gulai Bening dengan potongan Daging Sapi yang rasanya gurih banget.


8. Jus ANEKA




Kalau kami lagi pengen beli yang seger-seger biasanya pergi ke sini. Harga minumannya ramah di kantong, mulai dari Rp 5.000. Yang biasa kami beli yaitu es Capuccino Cincau dan Jus Buah.


9. VaQi Resto



Dulu tempat makan ini menjadi salah satu pilihan jika kami sudah bosan dengan menu yang itu-itu aja. Di sini ada menu masakan Jawa yang bisa sedikit mengobati kami dari rasa rindu akan kampong halaman. Menu favorit kalau lagi di sini yaitu Ayam Bumbu Ijo yang seporsi diberi harga Rp 16.000. Tapi kalo yang ini saya agak ragu, bener apa nggak sih gambar tempatnya? Ahaha.


10. Bakso & Mie Ayam “Pak Dhe”



Kalo tempat yang satu ini mungkin bisa dikatakan tempat paling familiar di Talawi. Bakso dan Mie Ayam paling enak ya adanya cuma di sini. Hampir semua pegawai di tempat saya OJT dulu adalah pelanggan setia “Pak Dhe”. Kalau di kantor tempat OJT ada kegiatan, bahkan sampai pegawai ada acara pun kadang pesen di warung Pak Dhe ini. Seporsi Bakso atau Mie Ayamnya dihargai RP 15.000 kalau saya nggak salah ingat. Oh iya, Pak Dhe ini orang asli Jawa Tengah loh. Tapi saya heran aja, kok bisa ya beliau sekeluarga merantau dan menemukan tempat di sini? Hehe.



11. Pasar Talawi




Tempat yang terakhir ini adalah tempat yang paling favorit. Waktu itu, kalau kami lihat pasar buka aja rasanya seneng banget, seperti ada kebahagiaan tersendiri gitu. Apalagi kalau pas jalan-jalan di hari Sabtu atau Ahad bareng temen-temen dan di perjalanan kami melihat ada pasar buka, mata ini berbinar-binar dan pengen mampir aja rasanya. Sepele tapi seneng banget, kayak nemu mata air di tengah gurun Sahara. Ahaha, lebay banget dah.



Kenapa kami bisa begitu bahagia saat melihat Pasar buka? Karena di tempat saya OJT dulu nggak ada pasar yang buka setiap hari, sistemnya buka dua kali seminggu. Contohnya Pasar Talawi ini, buka hanya pada hari Selasa dan Jumat. Jadi di hari tersebut saat istirahat siang biasanya kami pergi ke pasar buat belanja, jajan, atau cari sesuatu yang nggak kami temukan di tempat lain. Memang sih selain pasar ada juga toko kelontong yang jualan bahan makanan, tapi sensasi belanjanya beda. Kalau pasar ini lagi buka, jangan ditanya kondisinya kayak gimana karena pasti rame banget.    




Nah, itulah beberapa tempat yang menyimpan banyak kenangan saat saya OJT di Talawi, Sawahlunto dulu. Semoga suatu saat saya bisa mengunjungi tempat tersebut kembali. Tapi cukup dalam rangka dinas atau liburan saja ya, hehe.

You Might Also Like

0 comments