Dari Praktikum Sampai Pulang Malam

By 00:06:00



Kelompok 3 Praktikum PH bersama Pak Bambang (Teknisi Lab.PH)
Hai, long time no see bloggers! Hari ini saya ada praktikum Pneumatik & Hidrolik (PH) bersama temen saya sekelas, Davi dan tiga orang anak dari kelas disnaker. Jadilah kita sekelompok ada 5 anggota. Awalnya jadwal kita bukan hari ini, tapi minggu depan. Berhubung minggu depan ada liburan (lumayan) panjang menjelang UAS yang biasa disebut “minggu tenang” (padahal sebenernya juga liburan), jadi kami minta dimajuin aja jadwalnya. Jadilah akhirnya kami bisa masuk lab. PH untuk praktikum hari Jum’at pukul 07.00.
      
Saya ini termasuk orang yang kadang suka nggak tau waktu kalau lagi tidur atau biasa disebut “mbangkong”. Jadi abis shubuh gitu saya tidur lagi sampai pernah suatu hari saya baru bangun setengah 7 padahal jam 7 ada kelas. Saya juga gampang banget ketiduran meskipun bentar lagi ada jadwal atau acara yang urgent gitu. Nah, Kamis malemnya kan hujan deres banget sampai kos saya mau banjir (lagi). Jadi rencana saya buat ngerjain tugas PH terhalang karena saya sama adik-adik kos kerja bakti untuk antisisapi, eh maksudnya antisipasi biar kosan nggak banjir lagi.

Alhamdulillah, kosan nggak jadi banjir. Dasarnya saya suka nunda-nunda, jadilah nggak langsung saya kerjain tuh tugas PH. Saya main-mainan dulu, main HP, main tablet, main-main nggak jelas gitu. Akhirnya sampai saya baru nyadar kalo itu sudah jam 1 pagi dan tadaaa, saya nggak bisa tidur alias insomnia. Saya mau ngerjakan tugas tapi ada aja yang menghasut dan berkata, “Jangan dulu Sher, main-mainan dulu aja,” hahaha. Yaudah, fix deh hari itu saya putuskan untuk nggak tidur malam karena ya itu tadi, saya takut nanti bangunnya kesiangan. Sedangkan kalau terlambat 15 menit sama dosen nggak dikasih ijin buat masuk lab alias ketemu lagi sama bapaknya semester depan (ngulang). Naudzubillah…

           
Padahal sudah semaleman nganggur dengan main-main nggak jelas, tapi tugasnya baru saya kerjain abis shubuh. Hahaha. Tugas udah saya tulis dengan selengkap dan sejelas-jelasnya (padahal Cuma 1 soal). Waktu saya tanya harus dikumpulin ke siapa, eh temen saya bilang, “Tugas kelompoknya udah dikerjain sama Mamang,”. Grrrr, saya keciwaaa T.T ya salah saya sendiri juga mungkin ya, mau ngumpulin kok waktunya mepet.


Akhirnya saya siap-siap mau praktikum. Sebelumnya saya makan dulu lah, biar nggak gemeteran pas praktikum karena kelaparan. Dari malemnya udah saya niati buat nggak masak, jadi saya makan mie instant duo aja, pokoknya kenyang. Hihihi.


Tibalah saatnya praktikum, rada ribet juga karena harus baca rangkaiannya tapi lama-lama juga bisa. Eh pas saya disuruh ngerangkai sistem pneumatik, alatnya nggak jalan brooo. Si Bapak petugas lab nggojloki saya, “Nah ini kabelnya kurang mentok, si Sherly Malinton kurang kuat tenaganya,” Isshh, makin banyak aja yang manggil saya begitu. Tapi saya nggak keberatan sih, yang penting semua senaaang, haha. Dan bener aja, emang penyebab utamanya adalah karena kabel yang saya colokin kurang rapet. Padahal kan saya udah sarapan meskipun pake mie instan duo. Seru praktikumnya, saya excited kayak anak kecil yang punya mainan baru, haha. Ini dia penampakannya, yang praktikum hidrolik nggak punya fotonya…  

Rangkaian Sistem Pneumatik
Sepulang praktikum, saya kerja kelompok beresin laporan praktikum kompresor di kosnya Erma. Eh tapi sebelum itu saya makan dulu, makan nasi goreng di pasar Jum’at deket masjid kampus. Rencananya jam 4 sore nanti mau asistensi laporan biar di acc. Eh tak taunya dapet kabar kalo udah banyak yang ngantri mau asistensi jadi diperkirakan kita nggak kebagian. Padahal kita udah janjian loh yaa, hiks. Akhirnya bilang deh ke pak dosen, diganti hari Senin aja asistensinya. Okelah, kita selfie aja kalo gituuu…


Hahaha

Seperti biasa, di weekend kayak gini pasti Ibu saya sms, “Shelly kapan pulang?” saya jawab aja insyaAllah jam 5 biar nggak dimarahin. Emang rencana mau pulang jam segitu sih, soalnya saya sekarang agak takut pulang malem. Eh namanya juga rencana, sepulang dari kosnya Erma sekitar jam 4, abis sholat Ashar saya ketiduran sampai Maghrib. Setelah sholat Maghrib saya ketiduran lagi sampai jam 8, mungkin karena malemnya saya nggak tidur, sorenya jadi ngantuk gini. Hwahhh, yaudah nekat pulang aja malam-malam gini. Akhirnya jam 9 pas saya berangkat deh, meskipun beberapa menit sebelumnya udah dapet sms dari Ibu, katanya kalo kemaleman disuruh pulang besok. Namanya juga saya, nekatan. 


Sampai rumah sekitar jam 10, pager udah digembok. Biasanya jam segini belum waktunya rumah ditutup, tapi karena disini abis ujan kayaknya jadi sepi pas malem dan dingiiiiin banget. Setelah dibukain pintu dan masuk rumah, jadilah saya dimarahin Ayah untuk yang berpuluh kalinya, “Kok mantuk bengi sih nduk,” (kok pulang malam sih nak). Saya sih udah kebal dan udah siap-siap mental juga dari kos buat dimarahin sebelum sampai rumah. Haha.


Ya, begitulah daily life saya. Saya sering tidur larut malam sampai insomnia. Saya juga sering nekat pulang malem ke rumah, haha. Jangan ditiru ya, nggak sehat! :p

You Might Also Like

0 comments