Hari yang Panjang

By 00:01:00

Aktivitas Padat
Sumber: http://blajar.co.id

Hari ini tanggal 24 Desember dan dalam kalender akademik harusnya saya sudah ada di rumah nih. Tapi ada beberapa alas an kenapa saya masih setia di kos. Sebenarnya kemarin sudah ada niatan mau pulang. Tiba-tiba saya teringat akan perpustakaan. Bukan karena saya ingin cari buku bacaan buat liburan atau refrensi materi untuk UAS, tapi batas waktu peminjaman saya sudah lewat alias kena denda bro, hiks. Jadilah hari ini saya ke perpus.

Sudah ada beberapa agenda yang saya canangkan untuk hari ini tadi. Pertama, bikin surat cinta plus ngirim paketannya untuk teman saya di keluarga ODOJ 880. Harusnya itu terakhir ngirim paketannya tanggal 18 Desember, soalnya biar bisa sampek minimal tanggal 23 lah, kan ultahnya alias 1st anniversary-nya ODOJ 880 kan tanggal itu. Tapi saya kan (sok) sibuk ya jadinya baru bisa ngirim sekarang.. Lha wong kadonya aja saya baru dapat kemarin kok. Terus tadi saya bikin surat cinta, ya semacam ucapan gitu deh. Awalnya bingung mau nulis apa, pengennya nulis puisi gitu. Tapi sekali tangan ini menari di atas kertas (ceilah), eh mengalir sendiri deh tiada henti. Sampai saya nggak bisa nulis ttd saking nggakcukupnya. Oh ya, tadi pinggiran surat cintanya saya bakar lho, biar ada seninya. Hohoho. Tapi karena bakar di atas kompor gas, jadinya kurang sesuatu, kurang ada gosong-gosongnya gitu. 

Kedua, ngembalikan buku plus bayar denda ke perpus. Saya udah telat banget ngembalikan bukunya. Asumsi saya bakalan kena denda sekitar 35 ribuan gitu. Saya merasa ada sesuatu yang bikin beban gitu kalau mau ke perpus. Secara perpus tempat buku-buknya ka nada di lantai 5, sedangkan lift nya itu loh rusak, hiks. Jadi saya harus menempuh kira-kira 100an anak tangga untuk mencapainya. Dan benar saja, saat saya otw ke lantai 5, nafas terasa tersengal-sengal. Kayak lari marathon gitu, apalagi saya bawa 6 buku yang semuanya lumayan gede dan tebel-tebel. Sampai-sampai Bapak kasir perpus (ga tau istilahnya apa) bilang ke saya, “Pelan-pelan, pergi kesitu hilangin angin dulu (nunjuk air cooler),”. Eh setelah saya sampai ke air cooler dilanjutin sama Bapaknya, “Satu, dua, tiga, tarik nafas…Mulai!,”. Buset dahhh, emangnya saya mau lomba lari? Haha. Btw emang beneran, saya keringetan banyaaak banget tadi. Dan ternyata saya Cuma kena denda Rp 28.800,00 untuk 6 buku selama telat 24 hari. Alhamdulillah, sedikit kurang dari perkiraan :D

Ketiga, beli kertas untuk tulis laporan plus lilin di Sakinah. Mungkin aja waktu pulang ntar kertas saya yang buat nulis laporan teknik las kurang, kan saya ga perlu keliling Mojosari buat cari kertas A4 80gr. Saya suka mager kalo sudah ada di rumah. Trus lilinnya itu rencana buat ditarus di brownies buat dikasih ke Ibu sama Mama (tante) saya. Maksudnya buat ngucapin Hari Ibu gitu loh. Tapi setelah sampai rumah, taraa…lilinnya nganggur.

Keempat, rencana yang datang secara tiba-tiba, yaitu beli brownies di Kampoeng Roti. Nah, ini pelengkapnya lilin. Tapi saya pikir-pikir nggak usah ah, toh Hari Ibu udah lewat. Lagian tadi brownies yang mente udah saya iris dikit soalnya saya laper. Hahaha. Oh iya, kalau mau pulang ke rumah dan uang saku saya masih sisa (lumayan) banyak gitu, saya suka beliin oleh-oleh buat orang rumah. Oleh-olehnya apa aja deh, yang penting makanan. Kadang Roti Boy kesukaannya Ayah 5 biji (dihitung sama rumah Mama ada dua orang, karena setiap saya beli oleh-oleh saya selalu belikan Mama juga), brownies Kampoeng Roti kesukaan Ibu saya, entah itu yang rasa oreo atau keju, brownies Amanda, waffle, dll. Beli yang simple-simple, sederhana gitu, yang penting bawa oleh-oleh. Karena setiap ada orang dari jauh yang datang ke rumah (contohnya kakak saya), saya selalu mengharapkan dia bawa oleh-oleh. Jadi saya menerapkan ini, hahaha.

Dan yang kelima adalah pulang. Udah dari pagi tadi Ibu saya sms nanyain mau pulang kapan, bapak saya juga telepon. Tapi saya kan nggak punya pulsa ye, jadi nggak saya jawab. Hahaha, maaf ya Bu. Tadi dikasih tau kalau mau pulang disuruh ke rumah Pacet aja, okelah nggak apa-apa meskipun itu membuat pengeluaran premium saya semakin banyak, hiks. Apalagi tadi muaceeet parah, gilaaa. Padahal saya berangkat ba’da maghrib langsung. Dari CITO sampai Medaeng aja makan waktu 25 menit. Saya sempet hamper mau nyerah, macetnya parah banget soalnya. Udah perempuan, malem-malem naik motor sendirian, muacet pula. Nyelip sana-sini, berdampingan dengan pick up,bus, sampai truk tronton yang bikin ngeri waktu nyelip. Eh ternyata Cuma sampai Medaeng aja macetnya. Alhamdulillah… :’D

Oh ya, tadi waktu saya sampai rumah, saya buka tab. Eh ada sms dari sebuah nomor, kayaknya IM*. Dan intinya beliau menanyakan, apa benar ini ananda Sherly? Nah, siapa ini kira-kira kok pake manggil saya dengan sebutan “ananda”? ini pasti orangnya tua, tapi kok bisa tau nomer saya yang 3 padahal nomer ini masih baru dan hanya pernah saya gunakan untuk sms ke beberapa temen sekelas saya, keluarga, sama olshop. Saya nggak punya pulsa lagi buat balesin...


You Might Also Like

0 comments