Ibu-ibu dan Kalkulator Scientific

By 23:46:00

Syntax ERROR
Sumber: https://i.ytimg.com


How’s life? Hope that always be OK coz this is a weekend!


Well, pagi ini saya dibangunkan dengan suara ibu-ibu yang lagi ribut dengan kalkulator. Jadi ceritanya tadi pagi jam 8 saya ngantuk dan ketiduran lagi sampai kebangun jam setengah 11, hahaha. Saya inget ibu saya bangunin dan tanya sambil nyodorin tas saya, “Shel, Ibu nyambut kalkulatore,” (Shel, Ibu pinjam kalkulatornya).

Tapi saya tetep merem sambil agak-agak terbawa mimpi gitu. Saya malah nyodorin bantal ke Ibu. Bayangan saya, bantal itu ya kalkulator. Maklum lah, masih setengah nggak sadar, terpengaruh mimpi. Ibu ngomong lagi ke saya, “Loh, iki loh tas e, pundi kalkulatore?” (Loh, ini loh tasnya, mana kalkulatornya?)

Baru deh saya ngeh kalo yang saya kasih itu bukan kalkulator tapi bantal. Sambil tetep merem, saya meraba-raba tas dan nunjukin kantong letak kalkulator. Saya terusin deh tidurnya sambil sedikit-sedikit terdengar percakapan Ibu saya sama temannya, bu Anwar.

Lama-lama saya bangun lagi karena suaranya makin keras aja dan saya denger, “Loh kok error yo Bu, padahal iki sek tas tuku. Digawe anakku ngitung pas kuliah,” (Loh kok error ya Bu, padahal itu baru beli. Dipakai anak saya berhitung waktu kuliah)

What? Kalkulatorku masa’ error sih? Akhirnya saya bangun dan ngelirik jam menunjukkan pukul setengah 11. Saya penasaran, apa iya sih kalkulator saya rusak? Padahal masih 3 bulanan kan masih garansi ya kalau missal rusak beneran gitu. Tapi saya sebagai anak kecil umur 19 tahun ya diem aja nggak berani ikut campur urusan ibu-ibu bendahara bhayangkari ini. Tapi waktu saya lirik ternyata kalkulator saya ada tulisan “Syntax ERROR”. Hmmm, pasti nggak bisa ngoperasikan ini. 

Akhirnya malem tadi Ibu saya bolak-balik bilang minta anter ke rumah bu Anwar abis Maghrib, katanya ada yang masih belum beres. Tapi tadi ujan mulu, jadi molor deh nggak jadi kesana abis Maghrib. Ibu saya masih berkutat dengan hitung-menghitungnya sambil sesekali mengeluh bingung. Saya ya kasian lihat Ibu saya kebingungan gitu, katanya sampai sakit kepala mikirin buku kas yang selisih terus, hasilnya nggak sama. Akhirrnya saya bantuin lah ya, terus Ibu saya ngomong, “Iku kalkulatore Shelly rusak ya?” (Itu kalkulatornya Shelly rusak ya?)

Saya lihat, raba, dan terawang (emangnya uang) tuh kalkulator dengan seksama. Nggak ada sesuatu yang janggal dan saat Ibu saya minta tolong untuk dihitungkan pakai kalkulator itu, hasilnya juga bener. Ah, ini rasanya Ibu yang nggak bisa pakai nih. Ibu sempet heran gitu waktu saya tunjukkin hasil perhitungan dari kalkulator normal, sehat wal afiat. Menurut hypothesis saya sih ya, ini Ibu waktu mau ngoperasikan dari hasil perhitungan sebelumnya terus mau dilanjutin ngitung lagi, itu tanda “Ans” nya kehapus gitu, atau kalau nggak ya karena symbol-simbol perhitungannya ada yang kepencet, makanya jadi ada tulisan “Syntax ERROR”. Ya emang sih, Ibu-ibu yang biasanya pegang kalkulator biasa (kata dosen saya kalkulator lombok, karena biasanya dipakai sama orang jualan di pasar) terus dikasih kalkulator scientific akhirnya bingung deh kalau kepencet-kepencet. Hahaha.

Terus tadi saya juga bantuin nulis-nulis, kasian Ibu masih ngeluh pusing-pusing terus. Haha. Waktu makan malam tadi juga saya disuapin loh sama Ibu, karena makannya pakai ikan mujaer acar. Saya agak riweuh makan pakai tangan, karena nggak terbiasa dan risih tangan jadi amis plus belepotan.  
Dan sampai saat ini, pukul 22.33, Ibu saya masih nggak jauh-jauh dari buku kas untuk tulis-menulis. Maklum sih ya, udah ganti kepengurusan Kapolsek, jadi ketua Bhayangkari (istrinya Kapolsek) juga ganti. Itu yang buat Ibu harus nulis rinci buku keuangan sama buku kas Bhayangkari, biar Ibu ketua tau apa aja pengeluaran-pemasukan di kepengurusan sebelumnya.

Ayo Ibu, semangat yaaa, ganbatte kudasai! Hehe :D 

You Might Also Like

0 comments