See You Klaten!

By 12:45:00

Suasana dalam Kereta

Akhirnya, tiba juga tanggal 23 Oktober. Dengan begitu berakhir pula liburan saya di Central Java dan Yogyakarta. Hmm.. Rasanya kayak baru kemarin nyampek Klaten ya, cepet bangeeet. Habis ini di rumah siap-siap jd pengangguran lagi deh. Haha.

Sekarang saya lagi di kereta api logawa kursi kelas ekonomi. Ini adalah kereta dg harga termurah dibandingkan dengan kereta tujuan Klaten-Mojokerto lainnya, cuma 80rb. Soal fasilitas juga cukup lumayan bagus, ber-AC. Ini adalah kali ketiga saya naik kereta api dan yang kedua kali naik kelas ekonomi. *selama 20 tahun kemana aja ya mbak?* 😜

Pertama kali saya naik kereta ekonomi hanya dalam jarak dekat aja, Surabaya-Krian. Jadi ga begitu kerasa kekurangannya, enak-enak aja. Tapi sekarang, di jurusan Klaten-Mojokerto yang membutuhkan waktu sekitar 5 jam dengan kereta ini, kerasa bangeeeet capeknya terutama bagian kaki dan punggung. Kursinya tegak dan duduknya berhadap-hadapan, jadi kalo capek mau selonjor agak susah, takut mengganggu orang yang duduk di depan kita. Tapi untungnya orang yang duduk di depan saya ini kira-kira anak kuliahan seusia saya (emang saya masih kuliah?😂) Sedangkan samping saya ada seorang mbak cantik yang abis liburan dari Purwokerto. Mbaknya ramah banget, tadi sempet kesulitan naruh barang trus saya dibantuin. Mbaknya nyuruh saya naruh tas ke bawah kolong kursinya. Trus kita ngobrol-ngobrol banyak seputar liburan. Satu petikan kalimat yang berarti dari Mbaknya yang mungkin sudah sering kita dengar, "Waktu masih kuliah itu waktunya banyak tapi ga punya uang, sedangkan waktu udah kerja uangnya banyak, tapi hampir nggak ada waktu buat liburan,".

Oh ya, tadi sebelum ke stasiun sebenernya saya pengen beli serabi, tapi karena waktunya mepet, jadi ga sempet lah pdhal pengen banget. Pukul 9.02 saya udah sampai di stasiun, dianterin jeng Erma tersayang. Dia ikutan masuk sampek dalem trus nungguin barang-barang saya sebentar karena saya kebelet pipis. Haha. Kira-kira saya butuh waktu 15 menit untuk menunggu sebelum keretanya datang. Setelah saya boarding tiket dan siap-siap mau masuk kereta, eh tiba-tiba ada anak cowok ngasih saya plastik kresek isinya kardus. Pas saya liat, saya bingung, ini siapa sih.. Kalo pas buru-buru gitu saya suka blank, eh saya amati lagi orangnya. Yaa Allah, itu kan mas Fajar, "calon"-nya si Erma. Dia nyodorin sambil bilang, "Hati-hati ya, ini ada serabi buat dibawa pulang". Yaa Allah, so sweet banget kalian.. Aku terharu dibawain itu, kayak semacam sureprize. Bukannya lebay, tapi saat saya dikasih kejutan-kejutan kecil kayak gitu jadi berasa terharu aja. Bingung antara harus menerima atau menolak, si bapak pemeriksa tiket ketawa sambil bilang "Udah dibawa aja mbak buat oleh-oleh". Makasih ya jeng Erma dan mas Fajar, semoga Allah membalas semua kebaikan kalian dengan yang lebih baik.

Btw banyak banget yang belum saya kunjungi di sana padahal itu lokasinya deket sm tempat Erma. Misal candi prambanan dkk, pantai-pantainya. Saya juga belum makan Selat Solo, Rujak Eskrim deket UGM, Galantine, dll. Yaudahlah, kapan-kapan saya insyaAllah ke sana lagi bersama dengan yang "halal" hahaha.

See you Klaten, Jogja, Magelang. And thanks for Erma's family, Ibu, Bapak, dek Dimas yang sudah berbaik hati menerima saya sebagai tamu yang sangat merepotkan. Banyak hikmah yang saya ambil dari perjalanan ini dan InsyaAllah akan membuat saya untuk berusaha menjadi seseorang yang lebih baik di mata Allah. 

Sekarang saya sampai....(ga jelas sampai mana karena kanan kiri cuma liat sawah) 😆
Dan juga udah jam 11.54, berarti kira-kira kurang 2 jam lagi saya sampai rumah. Alhamdulillah...

Lain waktu insyaAllah saya akan posting perjalanan liburan saya kemarin ya ☺

You Might Also Like

0 comments