Living in Lombok One Year Review!

By 19:05:00


Alhamdulillah, tepat tanggal 22 Mei kemarin satu tahun sudah saya tinggal di Pulau nan Eksotis ini. I've been living here for a year! Nggak kerasa, cepet banget waktu bergulir. Rasanya kayak baru kemarin aja saya nunggu delay 2,5 jam sebelum boarding di pesawat yang mengantarkan saya ke Lombok. Rasanya baru kemarin saya makan snackyang dikasih maskapai karenadelay. Bener-bener nggak kerasa kalau waktu itu jalannya cepet banget :')


Bermacam-macam tanggapan saya terima dari orang-orang di sekitar saat mereka tau bahwa saya harus bertugas di Lombok. Ada yang bilang, "Kok jauh banget?", "Enak ya di Lombok, bisa liburan terus", "Nggak papa mumpung masih muda keliling dulu,", dll. Lucu juga kalo diingat-ingat. Dan pada kenyataannya tinggal di Lombok itu enak... tapi juga ada nggak enaknya, ahaha.

Apa lagi mengingat-ingat saat saya diantarkan ke bandara oleh kedua orangtua dan nenek saya. Rasanya yang paling nggak tega ngelepas itu nenek saya, beliau memberi nasehat sampai hampir menitihkan air mata. Ayah dan Ibu saya juga ding, tapi mereka masih bisa menahannya. Gimana nggak sedih, lha wong mau ngelepas anak bontotnya yang paling manja ini buat merantau di luar pulau. Meskipun sedih, mereka tetap memberikan semangat dan dukungan untuk saya.

Anyway, karena udah setahun tinggal di Lombok saya mau bikin review nih. Tentang hal baru dan pengalaman apa saja yang telah saya alami selama tinggal di pulau ini. Berikut kilas baliknya...

1. Cuaca

Kenapa eksotis? Karena pada saat pertama kali saya menginjakkan kaki di sini, saya melihat pemandangan di kanan-kiri kok rasanya gersang gitu. Ijo sih, tapi agak kering-kering gimana gitu. Pas mulai masuk ke kota Mataram nya, baru deh keliatan seperti biasa. Apa mungkin karena waktu itu pas musim kemarau ya? Tapi emang sih, kayaknya di sini sedikit lebih panas daripada di Surabaya. Panasnya nyelekit gitu di kulit. Tapi lama-lama rasanya sudah terbiasa, ahaha.So, don't forget to bring sunscreen if you wanna visitLombok.

Kemudian untuk hujan ini bener-bener unik. Misal saya tinggal di lingkungan A yang jaraknya hanya 2 km dari kantor. Saat istirahat siang saya mau ke balik ke kosan, kondisinya masih terang benderang dan panas. Tapi sekitar 1,5 km hujan turun lebat banget. Pernah juga saya diajakin keluar sama temen saya. Dia ngekos di perum B yang letaknya hanya 500 m dari kosan saya. Dia telepon ngajakin saya berangkat saat itu juga. Saya bilang kalau di tempat saya lagi hujan. Tapi dia langsung jawab, "Hujan darimana, wong di sini terang benderang!". Dan masih banyak lagi cerita lainnya. 

Tapi akhir-akhir ini saat saya pulkam ke Jatim juga sering kejadian gini kok, ujan yang nggak rata. Apa lagi musimnya kayak gitu ya? 

2. Kondisi Jalan

Dulu saat saya masih kecil sekitar usia 4 tahun, di tempat saya banyak sekali delman. Apalagi di pasar, banyak yang ngetem di situ. Tempat tinggal saya juga di kota kecil sih. Tapi seiring berjalannya waktu, akhirnya lama-lama abis juga mereka, hanya tinggal beberapa. Bahkan sudah jarang terlihat ada delman.

Nah sekarang saat saya tinggal di Lombok, alat transportasi umum ini sangat mudah ditemui. Bahkan di kota besar seperti Mataram, tempat tinggal saya saat ini. Sama juga, tempat ngetemnya ada di pasar. Jadi, jangan heran kalo terkadang di sepanjang jalan menemukan *maaf* kotoran kuda. Karena emang masyarakat sini lebih banyak yang naik delman sih daripada angkot. Toh angkotnya juga hanya beberapa yang terlihat lewat, hanya sedikit.

3. Kuliner

Namanya saja Lombok, jadi ya wajar saja kalau makanan di sini rata-rata pedas, hehe. *ngambil asumsi sendiri*. Seperti makanan khas misalnya Ayam Bakar Taliwang, Sate Rembiga, Plecing Kangkung, Beberuk, rata-rata yang dijual pedas semua. Tapi juga bisa request sih kalau nggak tahan dengan pedas.

Karena saya penggemar makanan pedas, jadi ya cocok saja dengan lidah saya. Oh iya, awal mau ke sini dulu saya pikir makanannya akan berbeda dengan makanan di kampung halaman saya. Eh ternyata masakan Jawa masih ada di sini, seperti rawon, soto, nasi campur, dll. Soalnya pengalaman saya dulu tinggal beberapa bulan di Talawi, Sumbar nggak bisa nemuin masakan Jawa. Yang ada masakan Minang semua, huhu.

Ayam Bakar Taliwang

Plecing Kangkung
4. Keindahan Alam
Nah, kalau ini tidak usah diragukan lagi ya. Lombok emang bagus banget alamnya. Apalagi pantai-pantainya, super biru! Kalau mau diving juga bisa, tapi saya belum nyobain sih. Itulah kenapa Lombok biasa dijadikan destinasi wisata. Tak jarang saya menemui banyak turis asing juga di sini.

Untuk menuju ke tempat wisata juga nggak jauh-jauh banget. Saya seringnya main ke pantai-pantai yang ada di Lombok Tengah. Waktu tempuhnya hanya 1,5 jam dari Mataram.

At Mawun Beach

5. Biaya Hidup

Untuk yang terakhir ini sebenernya saya bingung mau nulis apa. Kalau lagi ngelamun tuh di pikiran ada banyak tapi waktu ditulis jadi lupa ahaha. So, saya bahas biaya hidup aja deh. 

Dulu, sempet kepikiran kalau biaya hidup di sini bakalan mahal. Kembali lagi, ambil dari pengalaman saya tinggal di Sumbar dulu. Sekali makan minimal Rp 16.000 lah ya, ada sih makanan seharga Rp 5.000 dan itupun Lontong Sayur yang ga pake lauk wkwk. Tapi ternyata Alhamdulillah, di sini masih banyak ditemui nasi-nasi seharga Rp 5.000 untuk sarapan dan Rp 10.000 untuk makan siang, ahaha.  

Kos-kosan juga standar lah, hampir sama seperti waktu saya kuliah dulu. Range antara Rp 500.000-Rp 700.000 udah bisa dapat yang lumayan. Satu hal yang agak mahal, yaitu harga aqua galon. Kalau di tempat saya mungkin sekarang harganya Rp 15.000, tapi di sini harganya jadi Rp 22.000-23.000 per galon :')
...

Yak, sekian one year reviewselama saya tinggal di Lombok setahun ini. Tentu saja ini semua berdasarkan pengalaman pribadi saya tanpa landasan survei yang baku ya. 

Dimanapun kita berada, harus disyukuri. Karena bumi Allah itu luas, terlalu sayang dilewatkan jika kamu hanya tinggal di rumah saja. Jadi, jangan takut merantau :)

You Might Also Like

1 comments