Selamat, Ibu

By 02:06:00



Saat saya buka-buka folder foto di galeri, ga sengaja nemu foto di atas. Sepertinya sayang kalo cerita dibalik foto itu dibuang.

Dari fotonya saja sepertinya sudah bisa ditebak ya, ada cerita apa di balik foto itu. Yup, foto itu diambil saat ulang tahun Ibu saya. Tepatnya di tanggal 22 Agustus yang lalu. Sebenarnya ulang tahun Ibu saya tanggal 21, tapi saya baru bisa pulang ke rumah di tanggal 22. 

Awalnya, saya nggak punya rencana membeli kue untuk Ibu saya. Jangankan beli kue, ngucapin ultahnya pun saya telat. Anak macam apa ya saya ini, ultah Ibu sendiri kok lupa, hehe. Eh kok paginya temen saya ngajakin ke salah satu mall dekat kampus buat beli donat. Akhirnya saya juga beli baby donat isi 24. Di situ saya belum kepikiran apa-apa, beli ya cuma beli karena pengen. Pas waktu saya inget2 lagi ini tanggal berapa, sy baru ngeh kalo ultah ibu saya udah kelewat. Ya udahlah, sekalian aja nggak saya ucapin. Bilang aja sengaja nggak ngucapin karena mau dibikin sureprize, haha. *maafkan anakmu ya Bu 😁*

Sampai di kos, saya berfikir keras nih gimana caranya biar donat ini bisa nggak rusak sampai rumah. Soalnya saya naik motor, apalagi jalannya banyak yg bergelombang dan jaraknya lumayan jauh. Si sisi lain, waktu itu sudah malem,  kira2 pukul 19.30 jadi saya harus ngebut biar sampek rumah nggak kemaleman. Akhirnya, sy cantolin kresek di depan jok dan berusaha menjaga kardusnya agar tetap mendatar. Bayangkan, dengan ukuran kardus yg selebar itu sy harus berusaha agar letaknya tetap mendatar. Sy juga mutusin buat motoran pelan2 sambil menghimpit kerdusnya pake kaki biar nggak jomplang atau tumplek, haha. Yang susah itu kalo nggak sengaja ngelewatin lubang di jalan, pasti kreseknya lepas dari cantolan padahal sy udah berusaha memperlambat kecepatan motornya. Itu terjadi berkali2 sampai terkadang sy harus berhenti di pinggir jalan buat benerin letaknya. Begitu sudah sampai deket.rumah, lega bangetlah saya.

Sesampainya di rumah, seperti biasa saya salim ke Ayah Ibu, terus nyelonong ke dapur nyari korek api. Begitu ketemu, saya langsung ke depan lagi dan naruh lilin di atas donat2 imut ini. Yg susah itu adalah, menjaga agar lilin ini ga sampek kena donat. soalnya lilinnya kecil bgt jadi gampang leleh. Pas saya nyalain lilin2nya, Bapak saya tanya2, soalnya kan keliatam terang banget. Saya cuma bilang, "Ssst..." sambil menaruh telunjuk di depan mulut. Bapak sy mulai teriak2 ke ibu sambil senyum2, "Bu mau dikasih roti nih Bu,". Aduh, Bapak saya ini nggak bisa diajak kompromi ya. Tapi untung Ibu saya nggak denger.

Setelah semua lilin yang saya tancapkan menyala, berjalanlah sy ke kursi tempat Ibu saya duduk sambil bilang, "Happy Birthday Ibu,". Ibu saya terlihat kaget dan nggak bilang apa2. Perlahan mulai terlihat matanya berkaca2 dan berkata, "Makasih ya.Sel," Iya, ini adalah pertama kali sy memberi sureprize untuk Ibu saya. Bahkan mungkin ini adalah yg pertama kali di sepanjang hidup Beliau. Sy yg melihat Ibu sy berkaca2 jd ikutan pengen nangis. Kemudian sy bilang, "udah Bu jangan nangis," Ibu sy bilang, "Terharu," sambil tertawa. Ternyata, untuk membuat orang lain bahagia tidak perlu dengan barang yang mewah, tetapi semampunya. Yang penting adalah ketulusannya, bukan hanya nilainya. 




Sampai saat ini dan entah sampai kapan, sy tidak akan pernah berhenti untuk menitihkan airmata saat menuliskan cerita tentang kedua orangtua saya.

Ibu, terimakasih sudah merawat dan menyayangi Shelly dengan tulus.  Semoga usia Ibu rambah barokah dan diberi Allah usia yang panjang ya. Shelly masih ingin terus ditemani oleh Ibu. Maafkan Shelly krn belum cukup untuk menjadi anak yg berbakti kpd Ibu dan Ayah. Shelly janji, akan selalu bahagiakan Ibu dan Ayah hingga kapanpun, insyaAllah. 




Selamat ulang tahun yang ke-53, Bu. Shelly sayang Ibu.

You Might Also Like

0 comments